Indonesia – Kuih nastar selalu jadi cemilan yang dicari saat Lebaran alias Aidilfitri. Penganan berisi selai nanas ini selalu ada di meja ruang tamu dan disajikan untuk mengunjungi kerabat dan teman.

Sebenarnya apa sih yang membuat kuih nastar begitu spesial di hari raya? Menurut Chef Devina Hermawan yang merupakan keturunan Tionghoa yang merayakan Imlek, nastar menurut kepercayaan masyarakat Tionghoa melambangkan kemakmuran.

Arti harfiah kek nastar dalam bahasa Hokkien atau Tionghoa adalah pir emas yang melambangkan kemakmuran. Sama halnya dengan nanas, kalau dilihat bentuknya yang bertumpuk berlapis-lapis juga melambangkan kemakmuran,” kata Chef Devina melalui kanal YouTube pribadinya saat berbagi resep kuih nastar, dikutip Kamis, (13/4/2023). .

Selain maknanya sebagai kemakmuran, pembuatan kuih nastar membutuhkan waktu yang cukup lama. Menurut Chef Devina, momen ini dimanfaatkan untuk mempererat kebersamaan dengan keluarga saat membuat kuih nastar yang kemudian menjadi tradisi.

Sesuai dengan filosofi dan makna masyarakat Tionghoa, kuih nastar pada hari raya Aidilfitri disandingkan sebagai hari kemenangan setelah sebulan berpuasa yang juga berarti kemudahan, kesejahteraan dan limpahan rezeki.

Melansir Asosiasi Koki Indonesia, kek nastar dipercaya sebagai kue kering yang berasal dari negeri kincir angin, Belanda. Nastar berasal dari bahasa Belanda ‘Ananas’ atau nanas dan ‘taart/tart/pie’ yang berarti kue. Hingga masyarakat Indonesia kemudian mengadaptasinya menjadi nastar.

Pada awalnya, karena pie membutuhkan inti blueberry atau apel yang cukup sulit ditemukan di Indonesia, maka dipilihlah nanas sebagai penggantinya.

Selain itu, agar lebih praktis saat dimakan, orang Indonesia kemudian memodifikasi ukuran pie khas Eropa yang selalu disajikan dalam wajan besar menjadi lingkaran-lingkaran kecil.

Kuih nastar ternyata tidak hanya identik dengan Aidilfitri lho. Kue ini sepertinya menjadi sajian istimewa juga di hari raya besar lainnya seperti Imlek dan Natal.

Mengutip dari situs Edukasia, kuih nastar awalnya sebelum menjadi ciri khas masyarakat Indonesia untuk merayakan Hari Raya dimulai sejak zaman penjajahan Belanda. Saat itu, kue nastar menjadi oleh-oleh bagi para elit Belanda saat akan mengunjungi keluarga di malam Natal.

Lambat laun masyarakat Indonesia mulai mengikuti tradisi ini dengan memberikan bingkisan berupa kue-kue pada hari raya, termasuk hari raya. (Shilvia Restu Dwicahyani)

You May Also Like

Perempuan Masturbasi demi Kenikmatan Surga Dunia? Ternyata Bisa Perbaiki Kualitas Tidur Juga

Indonesia – Masturbasi adalah tindakan seksual yang dilakukan untuk merangsang diri sendiri…

Takut Meninggal Lebih Dulu dari Nagita Slavina, Raffi Ahmad Sudah Siapkan Tabungan Pendidikan Anak hingga Miliaran

Indonesia – Video obrolan Raffi Ahmad dan Nagita Slavina dengan Irfam Hakim…

Adu Karier Dhini Aminarti dan Kartika Putri, Kini Adabnya Sedang Dibandingkan

Indonesia – Dhini Aminarti mendadak menuai sorotan usai video dirinya sedang mengunjungi…

5 Koleksi Perhiasan Milik Nagita Slavina, Terbaru Pakai Kalung Rantai Ratusan Juta

Indonesia – Nagita Slavina selalu menjaga penampilannya untuk terlihat cantik dalam berbagai…