Indonesia – Kondisi David Ozora, korban kekerasan anak, mantan Dirjen Pajak Mario Dandy Satriyo, kini membaik. Hal itu diungkapkan sang ayah, Jonathan Latumahina di akun Twitternya.

Dalam video yang diunggah, terlihat David Ozora yang masih menjalani perawatan intensif di RS Mayapada, Jakarta Selatan, kini sudah bisa menggerakkan tubuhnya.

“Dimishing between worlds,” tulis Jonathan Latumahina pada Minggu (12/3/2023).

Menariknya, di tengah video yang dibagikan sang ayah, ia mendengar musik heavy metal dari Behemoth berjudul Ov Fire and the Void.

Sebelumnya, musisi Addie MS sempat menjenguk David didampingi putranya, Kevin Aprilio, yang turut mengomentari soal ini.

“Biasanya dalam situasi ini, musiknya kalem, santai. Tapi begitu dengar musik heavy metal itu kan?” ujar Addie usai menjenguk David, Rabu (8/3/2023), dilansir NU Online.

Addie yang tergabung dalam Pengurus Besar Institut Seni dan Budaya Muslimah Nahdlatul Ulama (Lesbumi PBNU) mengatakan, keluarga David mengatakan anaknya terbiasa mendengarkan musik metal dalam keadaan normal.

David biasa mendengarkan lagu itu sebagai lagu pengantar tidur dan menggunakan headphone. Jika headphone dilepas, David akan benar-benar bangun.

Manfaat Terapi Musik Heavy Metal

Ada konotasi negatif yang terkait dengan preferensi musik ekstrim dan keanggotaan subkultur heavy metal, terutama seputar bunuh diri, ‘kenakalan’ dan kekerasan.

Namun, Psikologi Komunitas menyoroti bahwa banyak penggemar metal menggambarkan efek berlawanan dari adegan dan musik; itu efek menenangkan dan manfaat lain untuk kesejahteraan.

Heavy metal dan rap sering kali memiliki lirik yang marah atau kasar. Tetapi beberapa penelitian menarik menemukan bahwa mendengarkan musik sebenarnya baik untuk anak-anak.

Dilansir AJC, sebuah studi yang dilakukan para peneliti di Cardiff Metropolitan University di Inggris menemukan bahwa orang yang mendengarkan musik yang mereka sukai meningkatkan fungsi kognitif dan daya ingat mereka. Tetapi mendengarkan musik yang tidak mereka sukai menghasilkan kinerja memori jangka pendek yang buruk.

Para peneliti di Turki, mencoba menemukan hubungan antara musik, stres, dan kerontokan rambut — meminta 1.540 sukarelawan mendengarkan berbagai playlist Spotify. Genre yang paling mengurangi stres adalah pop tahun 80-an, dengan pendengar melihat rata-rata 36% penurunan detak jantung mereka, dan 96% pendengar melihat penurunan tekanan darah mereka.

Sementara pendengar heavy metal tidak ketinggalan, dengan penurunan detak jantung 18% dan penurunan tekanan darah 89%.

Studi Terapi Logam Berat

Situasi saat ini David (Twitter/seeksixsuck)
Situasi saat ini David (Twitter/seeksixsuck)

Dalam sebuah studi di University of Queensland School of Psychology, para peneliti meneliti efek “musik ekstrem” pada pendengar yang mengumpulkan sekelompok pendengar heavy-metal reguler berusia 13-34 tahun.

Para peneliti memulai dengan sesi 16 menit yang dirancang untuk secara sengaja membuat subjek kesal dengan memunculkan kenangan atau masalah yang tidak menyenangkan terkait dengan uang, hubungan, atau pekerjaan.

Subjek yang diperiksa kemudian secara acak ditugaskan untuk menghabiskan 10 menit berikutnya baik dalam diam atau mendengarkan musik heavy metal dari playlist mereka sendiri.

Separuh dari mereka dalam grup memilih lagu yang mengandung agresi atau kemarahan, sedangkan separuh lainnya memilih lagu dengan tema keterasingan dan kesedihan.

Hasilnya mengejutkan. Alih-alih membuat pendengar yang marah menjadi lebih marah, atau memicu episode depresi, bunuh diri, penyalahgunaan narkoba atau kekerasan, musik heavy metal “meningkatkan emosi positif,” menurut Leah Sharman, rekan penulis studi tersebut.

“Saat mengalami kemarahan, penggemar musik ekstrim suka mendengarkan musik yang bisa menyamai amarahnya,” ujarnya.

Musik membantu mereka mengeksplorasi berbagai macam emosi yang mereka rasakan, tetapi juga membuat mereka merasa lebih aktif dan terinspirasi. Hasilnya menunjukkan bahwa tingkat permusuhan, iritasi, dan stres menurun setelah musik diperkenalkan, dan perubahan paling signifikan yang dilaporkan adalah tingkat inspirasi yang mereka rasakan.”

Namun, kita semua tahu bahwa musik dapat memengaruhi perasaan kita, membangkitkan emosi seperti kegembiraan, kesedihan, cinta, dan kemarahan. Namun, pertanyaan besarnya adalah apakah emosi ini memicu jenis perilaku tertentu.

Peneliti Belanda Juul Mulder menemukan bahwa gadis remaja yang menyukai musik rap lebih cenderung merokok, anak laki-laki yang mendengarkan musik heavy metal cenderung tidak merokok, dan anak perempuan cenderung tidak minum. Namun, para peneliti di kedua studi berhati-hati untuk mencatat bahwa tidak ada bukti bahwa musik benar-benar menyebabkan perilaku tersebut.

Beberapa penelitian lain telah mengkonfirmasi temuan Sharman bahwa ketika orang dalam keadaan emosional tertentu mendengarkan musik yang sesuai dengan keadaan itu — apakah itu Bach, Brahms, Taylor Swift, Thundercat, atau Jay Z — mereka merasa lebih baik.

You May Also Like

Suami Gak Tahu Diri! Cuma Kasih Uang Belanja Rp 400 Ribu Sebulan Tapi Tega Bilang Istri Kufur Nikmat

Indonesia – Seorang suami anonim membuat banyak warganet naik pitam usai menyebut…

Agar Tak Berlebihan, Begini 4 Tips Pakai Perhiasan: Bikin Penampilan Tetap Enak Dilihat

Indonesia – Sebagian orang menganggap perhiasan sebagai menjadi perpanjangan dari kepribadian dan…

Menyimpan Dendam dan Tidak Memberikan Maaf Saat Lebaran Dosa atau Tidak? Ini Kata Buya Yahya

Indonesia – Saling meminta maaf dan meminta maaf merupakan tradisi umat Islam…

Maia Estianty Diduga Sindir Mulan Jameela Hingga DIsebut Saat Karaoke, Kenapa Masih Bahas Masa Lalu?

Indonesia – Maia Estianty kembali menjadi perbincangan publik setelah video karaokenya viral…