Indonesia – Seorang dokter Brasil baru-baru ini mengejutkan jutaan orang di media sosial. Dia memposting rontgen seorang pria dengan sistiserkosis yang tubuhnya penuh dengan telur cacing pita yang terkalsifikasi.

Bulan lalu, Dokter Vitor Borin de Souza, seorang warga di Rumah Sakit das Clínicas di Botucatu, Sao Paulo, memposting hasil rontgen seorang pasien di Twitter untuk menunjukkan kepada para pengikutnya betapa buruknya infeksi cacing pita.

Dokter menjelaskan bahwa bercak putih yang muncul di seluruh perut dan lengannya adalah telur cacing pita yang mengalami pengapuran setelah infeksi parasit usus biasa. Untungnya, pasien yang datang untuk pemeriksaan setelah batuk terus-menerus tidak dalam bahaya telur, karena semuanya mengapur (tidak dapat hidup).

Cacing pita.  (Dok: Dokter Vitor Borin de Souza/Twitter)
Cacing pita. (Dok: Dokter Vitor Borin de Souza/Twitter)

Meski telur cacing pita (cysticerci) tidak menimbulkan ancaman bagi kesehatan pria tersebut, namun telur tersebut telah menimbulkan kegemparan di media sosial Brasil.

“Lesi ini terkalsifikasi, jadi bukan sistiserkus yang bisa hidup,” kata Dr. de Souza menjelaskan di Twitter. “Jika tidak menyebabkan ketidaknyamanan, hidup akan terus berjalan.”

Dianggap langka di Brasil, dengan kurang dari 150.000 kasus per tahun, sistiserkosis adalah penyakit yang disebabkan oleh menelan telur cacing pita. Hal ini biasanya terjadi pada inang perantara cacing pita, yang biasanya berarti babi dan sapi, tetapi manusia terkadang juga dapat menjadi inang perantara, yang berarti bahwa hampir semua atau semua organ mereka dapat dihinggapi telur parasit.

Ini adalah hal yang mengerikan untuk dibayangkan, tetapi bahkan lebih sulit untuk dilihat, tetapi sistiserkosis menjadi perhatian nyata di negara-negara di mana aturan dasar kebersihan sering diabaikan. Meskipun organ apa pun dapat terinfeksi sistiserkus, otaklah yang paling bermasalah. Neurocysticercosis menyebabkan 50.000 kematian setiap tahun dan merupakan penyebab paling umum dari epilepsi yang didapat di seluruh dunia.

Studi telah menunjukkan bahwa sistiserkosis masif seperti kasus yang ditunjukkan pada Dr. Souza terjadi pada pasien imunosupresi yang memiliki sistem kekebalan yang lebih lemah.

You May Also Like

Curi Perhatian Saat Penobatan Raja Charles, Begini 5 Potret Putri Charlotte yang Sangat Mirip Putri Diana

Indonesia – Kerajaan Inggris secara resmi memiliki raja baru, Charles Philip Arthur…

Agar Sama-sama Capai Kepuasan, Psikolog Ungkap Jika Wanita Harus Diprioritaskan Orgasme Duluan Lho

Indonesia – Meski wanita hanya memiliki kemungkinan kecil untuk mencapai orgasme saat…

Inge Anugrah Ngaku Tidak Pernah Didengar Saat Jalin Rumah Tangga Dengan Ari Wibowo, Memangnya Sepenting Itu?

Indonesia – Inge Anugrah belakangan ini menjadi sorotan usai mengungkap masalah rumah…

Dokter Boyke Ungkap Waktu Istirahat Ideal Sebelum ‘Tempur’ Ronde Kedua, 5 Menit Cukup Gak?

Indonesia – Dalam berhubungan intim, terkadang pasangan tidak cukup bermain sekali saja.…